Minggu, 19 Oktober 2014

ANTARA KNOWLEDGE AND ATTITUDE



Entah.. Mengapa hatiku terus gelisah? Apa yang akan terjadi? Air mata menjatuh tak tertahan. Melihat ku tergalau.. Loe know? Iya tulisan barusan kayak lirik  lagunya be ce el, entah mengapa gue tidak tahu mengapa semua ini harus terjadi. Hati gue selalu gelisah, gue merindukan sifat gue waktu kecil.. Masa kanak-kanak dimana knowledge gue masih rendah banget. Gue melihara anak ayam dengan penuh kasih sayang, sehingga waktu gue kemana-kemana di ikutin ama anak ayam tersebut. Gue sering mungut kucing jalanan, gue pelihara, gue kasih makan, gue belikan susu, sama kayak anak ayam tadi, ketika kemana-mana selalu ngikutin gue. Waktu gue cuci piring, gue pungutin semut-semut yang masih mencari sebongkahan makanan di piring kotor, gue selamatkan and gue ambil satu-persatu semut yang menempel di gelas sisa kopi, baru setelah gak ada semut gue cuci ntuh piring and gelas. Waktu di depan rumah, gue lihat pohon manga di pohon tersebut ada seekor semut yang sedang merintih tidak kesakitan, gue ambil semut tersebut dan dia gak bisa jalan, terus dipohon tersebut ada getah, bagaikan dokter gue ambil getah tersebut dengan sebatang kayu kecil, kemudian gue oleskan getah tersebut pada semut, dengan gue iringi doa, ternyata semut tersebut bisa jalan lagi. Waktu gue ikut bapak and emak di kebun belakang rumah, gue melihat seekor anak Menthok sebut saja namanya minthi sedang tergeletak lemah sambil bilang “yek.. yek.. yeekkk” mungkin artinya tolong.. tolong.. tolong saya..! Gue langsung ambil tu Minthi, tubuh dan matanya di kerubungi angkrang (semut besar) lalu gue ambilin tuh angkrang sampe habis, tapi Minthinya masih lemes. Kemudian Minthi tersebut gue bawa pulang, gue rawat, gue masukin ke dalam genthong, karena tubuh gue merasakan hawa panas, gue ambil peralatan masak yang terbuat dari alumunium, jadi posisi Minthi tersebut gue letakkan di atas alumunium, gue selimutin kain terus gue masukan ke dalam genthong. Pikir gue, dia gak akan kepanasan and aman dari jangkauan hewan lainnya. Namun beberapa jam kemudian Minthi tersebut mati, gue pun kena marah dari emak coz alat masak yang terbuat dari alumunium tuh gue pake kasurnya si Minthi.. huhuhu
            Sekarang gue udah GD and DWaSa.. Umur gue sekarang 2dua tahun.. udah cocok jadi manten yah..? tapi belum punya calonnya, doain yah moga cepet dapet jodoh and nikah, Amiin.. Gue.. gue sebel banget ama diri gue saat ini, emang bener sich semakin gede knowledge itu semakin luas and banyak, tapi attitude gue semakin kecil dan melemah… Jika kecil dulu knowledge gue rendah, tapi attitude gue tinggi.. Gue sekarang males ngrawat ayam, alasanya gue takut kena telek.. sampe-sampe empat ayam jago buat acara wisuda tahtimat Quran bulan Nopember depan telah wafat karena sakit flue.. Terus saat gue cuci piring, semut-semut yang cari sebongkahan makanan tuh gue langsung sabun aja.. Semut di lantaipun juga gitu, langsung aja gue sapu… Gue males ngasih makanan menthok juga, terus gue sekarang juga agak jaga jarak ama kucing, tapi gue masih sayang ama kucing. Kalau dulu gue serasa jadi artis yang diikutin oleh fans-fans gue (sebut saja hewan-hewan peliharaan gue), sekarang fans-fans gue pada hilang takut melihat gue, mungkin dimata dia-dia gue ini adalah sesosok monster yang kejam.. Oh, fans-fans gue.. maafin gue, mulai dari sekarang gue akan beruasaha untuk bersahabat dengan loe lagi.. Sapi dan anaknya (sebut saja namanya pedhet), kambing dan anaknya (sebut saja namanya cemphe), anak-anak ayam yang di tinggal ibunya ngendok, kucing, cacing (oh no! sekarang gue pobia banget ama cacing), semut, kelinci,  jangkrik, kupu-kupu, merupakan sahabatku di waktu gue kecil…
            Yang gue prihatinkan saat ini adalah gue adalah seorang pembunuh semut. Pernah gue baca hadist, gue gak hafal tulisannya tapi intinya adalah orang yang baik itu adalah orang yang sekalipun dia tidak membunuh satu ekor semut.. dan saat ini berapa banyak semut yang gue bunuh.. Astaghfirullohal’adim..

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar