Selasa, 02 September 2014

WISATA KULINER



          Pada suatu hari gue ama Ayni jalan-jalan ke Malang. Ini merupakan pengalaman pertama kali gue ke Malang naek motor. Perjalanan dimulai dari rumah ayni Mrican, terus berlanjut ke LBB di daerah gamping rejo. Kami di LBB diberi uang, uang itu adalah uang hasil setelah kami ngelesi selama satu bulan *payah. Kemudian kami melanjutkan perjalan ke malang, kami gak tau sama sekali jalan ke Malang. Tapi sebagai orang penggemar teknologi gue punya alat namanya GPSTO, iya itu merupakan teknologi yang gue punya.. *Global Posisition System Tanya Orang. Perjalanan sampe di Universitas Muhamadiyah Malang, gue ma Ayni berencana mampir sholat Ashar di masjid sana pluuus numpang mandi. Brrrrrrrrr... airnya dingin banget. Fresh sekali, apalagi ketemu ama cowok keren-keren banget, sungguh sangat keren-keren sekali penampilanya. Anak siapa ya tuh, pasti anak orang kaya.. Ah, anak orang kaya.. gue bukan anak orang kaya, gue juga tak berpenampilan keren, gue bersyukur aja dengan keadaan gue sekarang.
       Gue ama Ayni pengen nggaya-nggaya, pengen jalan-jalan ke Matos.. Setelah sampai di sana berkeliling, lihat kedai makanan.. Ayoh nggaya-ngaya makan ndek sana, gue pesen nasi goreng cumi-cumi, and Ayni pesen nasi goreng pedes. Setelah berdoa, kami langsung makan.. Busyet deh gue kagak habisin tuh nasi, rasanya kagak cocok *enak bikinan sendiri, cumi-cuminya sedikit dan pada sembunyi di balik nasi pula.. Dan setelah tragedi itu gue gak doyan nasi goreng, baru setelah beberapa bulan temen-temen gue di pondok buat nasgor dan akhirnya gue doyan lagi ama makanan yang namanya nasi goreng itu, disingkat nasgor.


       Jalan-jalanya dilanjutkan ke BNS. Shock deh gue tiketnya maahal banget, karena sebelumnya gue pernah ke sana tu tiket masuknya cuma pitungewu setengah, gue pikir masih segitu. O ya di tiketnya tuh ada diskon jika makan di sana. Jalan-jalan, muter-muter, lihat-lihat.. terus sholat, Musholanya kecil banget, orangnya banyak banget, umpel-umpelan.. selesai sholat, kami berencana tukar kertas yang ada diskon makanan tuh, emang pinter.. biar daganganya laku, dikasih sistem kayak gitu, tapi makananya tuh lo tetep mahal walaupun pake diskon. Akhirnya kami memutuskan untuk sepiring berdua.. wkwkwkw.. pede wae..


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar