Rabu, 23 Juli 2014

MERASUK DALAM TUBUHKU

          Sepulang ngelesi aku sampe pondok sekitar jam 8 p.m. Aku langsung ganti baju dan kerudung bewarna putih untuk mengikuti kegiatan rutinan diba’an di pondok yang selalu diadakan pada malam jum’at. Ketika kegiatan sudah selesai, aku melihat dua teman aku sedang asyik mengobrol di Mushola, kemudian aku menghampirinya. Posisi aku tengkurap mendengarkan percakapan mereka berdua, mereka membicarakan masalah pribadi temen aku yang sangat serem ceritanya, aku pun mendengarkan cerita tersebut dengan penuh hayat. Aku mulai merinding-merinding dan ketakutan tapi tetap saja aku mendengarkan cerita itu sampai selesai. Dari posisi yang sebelumnya tengkurap aku bangkit untuk duduk, dan tiba-tiba........... aku merasakan ada sesuatu yang mau masuk lewat leher belakang aku. “Alloh.. Alloh.. Alloh..” Aku teriak sekencang-kencangnya sambil memegangi leher belakang aku, rasanya sesuatu itu masuk dengan kekuatan yang super sekali tapi aku menahnnya, rasanya sangat berat sekali menahan sesuatu itu agar tidak bisa masuk kedalam tubuhku. Aku hanya bisa menangis dan berdzikir menahan sesuatu itu yang selalu berusaha tetap ingin masuk ke tubuhku. Bu Nyai dan semua teman-teman aku kaget karena teriakanku yang sangat keras kemudian meraka menontonku. Teman disampingku pun ada yang merasakan hawa-hawa panas gitu.. Didalam setengah sadar setengah nggak, rasanya aku jadi endel dan manja padahal aku benci sekali sifat manja, aku merasakan suara aku juga aneh kayak cewek endel. Didalam ketakutan yang luar biasa, aku di kerubungi temen-teman aku mereka berdzikir bersama untuk aku. “Mbak-mbak tulung yo, dungone...” ucapku sambil menangis ketakutan. Rasnya sangat-sangat berat sekali melawan sesuatu itu agar tidak masuk ke tubuhku. Aku gak mau menyerah dan terus berdzikir karena aku gak ingin sesuatu itu masuk kedalam tubuhku. Malam semakin larut dari jam 9 p.m sampai jam 11.45 p.m aku berusaha menenangkan diri.
            Paginya aku minta bantuan mbak Choir untuk nganter aku ke kampus, aku gak berani naek motor sendirian. bech... jan jek keroso enek seng ngetutno aku.. Sampai di kelas seperti biasnya aku duduk di kursi depan, aku masih merasakan ketakutan, rasanya pengen teriak dan mual-mual gitu. Terus aku pindah ke kursi deret ke dua, aku gak bisa konsen dan berusaha tetap tenang. Aku diam saja, gak berani cerita ama temen-temen karena kalau aku ceritakan keadaanku aku ketakutan lagi (sampe sekarang), jadi aku nulis-nulis status di facebook gitu, nulis keadaanku pun rasanya juga sangat merinding.. ini Statusnya... Pulang kuliah aku naek bus, sampe di Pace aku nelpon ibuk untuk jemput aku. Menunggu jemputan la kok ada jaranan lewat jalan Pace, aku ketakutan gak berani lihat (padahal sebelumnya aku gemar sekali nonton jaranan), bau-bau menyan yang menusuk hidung membuat suasana pikiranku semakin kacau.
            Di rumah aku gak berani tidur sendirian, aku tidur satu ranjang ama ortu and adek.. hehehe..  Setiap mau tidur susah banget untuk memejamkan mata, rasane sesuatu itu masih aja ada.. aku di rumah cuma dua hari saja, hari senin aku kembali ke pondok karena aku berpikir aku sudah positif sembuh. Teryataaa,,, setiap kali aku mau bobok susah sekali, aku masih kebayang-bayangan. Aku juga nyium-nyium bau bunga melati gitu.. hiiii ngeriii.. sampe aku putuskan untuk pulang lagi... Aku ama ibu di ajak ke rumah nenek, dapet masukan-masukan gitu aku di suruh berobat ke Mbah X (lupa namanya, padahal yo jek dulur). Sebenarnya aku gak mau aku pengennya di rukyah tapi ibu memaksa, ya udah nurutin aja.. Ternyata mbah X memang ma’rifat, dia tau posisi kamar aku, dan dia juga tau kalau aku punya temen yang endel anak Madiun.. Mbah X jug bisa meraskan keadaanku yang katanya aku di ikuti ama sesosok cewek yang tinggi gitu,, hiii.. ngeri banget kan.. Aku ama Mbah X di kasih tulisan arab-arab yang di masukan kedalam amplop suruh untuk selalu aku bawa, dikasih air untuk diusapkan ke wajah, telapak tangan and kaki, di kasih bawang merah kalau masak suruh pake tu bawang, di kasih garam untuk di sebar ke pondok and rumah. Semua ritual itu gak aku jalanin, hehehe maap mbah.... aku pengennya di rukyah saja yang sesuai syariat islam.. maap ya mbah saya tetap menghagai mbah kok...
            Berbulan-bulan aku ada dirumah, aku kangen pondok karena kalau di rumah aku gak bisa ibadah dengan khusyu’.. Aku masih butuh banyak ilmu agama, dan akhrnya aku putusin untuk kembali lagi kepondok. Malam adalah waktu yang sangat aku benci, udah jam 10 p.m mau bobok tetap saja sulit untuk tertidur.. Apalagi mbak-mbak lagi cerita kematian Ust. Jefri Al-Buchori, aku gak jadi tidur.. Aku takut, menagis dan langsung ambil kunci motor kabur dari podok. Sampe di bundaran ST aku melihat speedometer, disampinya ada jarum bensin aku menunjukin E, What...! dompet aku ketinggalan.. Aku gak berani kembali ke podok, terus akhirnya aku ketuk-ketuk pintu temen aku Ayni... Dia shock melihat aku namu malam-malam, ada apa gerangan terjadi.. *Pinjem uang.. ;-) Besoknya aku kembali kepondok, sama lagi mau tidur gak bisa tidur.. Izin pulang gak boleh karena sudah jam 11 p.m.. Aku ama Abah yai di utus tidur di ndalem, aku ya gak bisa.. terus akhirnya aku tidur di ruang komputer dan di temani ama mbak Ulfa and Mbak Zaki.. mereka berdua menunggu aku sambil nonton film, mereka tak tidur sama sekali karena menjaga aku... Makasih ya mbak. Dan Alhamdulillah sampe sekarang aku bisa tidur di pondok lagi.
            Dari kejadian itu aku sekarang jadi anak penakut, sebelumnya aku hobby banget nonton film horor sekarang gak berani, dengerin cerita serempun aku juga gak berani.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar