Rabu, 23 Juli 2014

MISTIK KKN

            Setengah percaya setengah enggak, takut sich denger cerita kisah-kisah horor di tempat KKN dari pengalaman-pengalaman kakak tingkat. Ah, tapi gak menyurutkan tekat gue untuk ikut mata kuliah KKN ntuh, gue yakin gue bisa. Gue dapat tugas KKN di desa Mabung, kecamatan Baron, kabupaten Nganjuk. Alhamdulillah desanya asri dan gak pelosok-pelosok amat.. Namun yang bikin gak nyaman dapet rumah kosong... hiii, tapi yang nempatin tu rumah nak cowok doank, nak cewknya di rumah mbah Kandar yang jaraknnya sekitar 50 m dari rumah cowok. Waktu pertama kali gue ikut survey rumah dan mau bersih-bersih, hal yang gue rasain pertama kali masuk rumah itu ada hawa-hawa gimana gitu.. Hmmm.. gue harus tetap tenang dan ceria, dan akhirnya cling...! clean..! Laper-laper, selesai bersih-bersih makan mie ayam.. mie dan ayamnya sudah habis pengen pulang, ntar aja dech bareng-bareng ama temen-temen aja.. Nich.. nich.. yang bikin heboh, Pak ketua sebut saja namanya Wahyu dia bilang katanya pintu rumah belakang sudah dikunci kok jadi ngebuka.. Wow, serentak jantung gue berdetak kenceng, tangan gemetar gue ketakutan. Entah tu yang buka pintu orang ato setan siang bolong gue gak mikir lama dan langsung keluar rumah, tanpa pamitan gue langsung buru-buru pulang dech.. *entah kejadian apa yang akan terjadi pada diri gue bila gue tetep di rumah tuh..
            KKN sudah berlangsung beberapa hari, temen-temen kelompok gue “kelompok 94” mau silaturohmi ke kelompok laen.. gue gak ikut, lagi males.. pulang-pulang temen-temen pada heboh, katanya di rumah cowok ada banyak anak kecil di atas genting (gue mikir itu hantu sejenis tuyul gitu, gue merinding banget, jantung mulai berdetak cepat, tapi ternyata itu bukan hantu, manusia biasa kok), terus katanya di saku jaket KKN temen gue yang harganya 500 ribu tuh tiba-tiba ada cincin berwarna biru (jadi tambah kacau pikiran gue). Tenang-tenag gue menenangkan diri, dan gue langsung mutusin untuk tidur lebih awal, rasanya gue ingin nangis, gue ingin segera pulang waktu itu juga tapi gue mikir jalannya kan sawah-sawah and sepi banget, mana berani gue.. gue berusaha untuk tidur dan berdzikir... E..E..E.. la kok tiba-tiba ada nak cowok masuk rumah cewek posisi gak pake jilbab pula.. *haduch..
            Gue dapet jadwal piket masak, kebetulan masaknya kan ada di posko cowok yang di rumah kosong tuch.. waktu gue mau memasak nasi, di tengah perjalanan mengambil beras tepatnya di rumah bagian tengah gue mendengar suara kakek yang sedang berdehem sampai getaranya terasa banget.. gue merinding dan berusaha cuek, “Ah itu mungkin HP nya temen aku yang sedang nerima sms” pikirku sambil menenangkan diri.. kalo gue gak berusaha cuek, gue akan kena gangguan lagi dech.. *tapi tuch gaya kecuekan loe, gak nyambung banget.. “HP getar kenapa gak sekalian kentut aja?” hahaha gak pa pa yang penting gue udah gak takut lagi..
            Selesai sholat magrib hujan deres banget... gue, Wayan, Bagas and Wahyu duduk-duduk di teras rumah cewek.. PHET! Listrik padam, gelap dech.. di tengah-tengah ngobrol-ngobrol, tuh Wayan bilang ngelihat putih-putih.. “AAAA..” jeritan gue, dan gue langsung masuk rumah (sempat berpikir juga sich, hujan-hujan hantunya pa gak basah kuyup kena air yak)... gak tau tuh Wayan bohong apa enggak, yang jelas dia udah berhasil bikin gue shock, di dalam rumah pun juga gitu lagi, katanya nglihat apa gitu.. ya gue langsung merinding dan ketakutan tapi gue berusaha nenangin diri..
            Sekitar beberapa hari lagi kan mau pulang,,,, pas gue duduk di shofa gue lihat cicin biru di meja, Oh.. ini to cincinya yang ngikut di jaketnya Jaya.. gue amati terus cincin itu dengan seksama, terus gue kembalikan lagi diatas meja.. Tapi katanya cincinya hilang, gak tau sudah ketemu ato belum, gue gak tau and belum sempet tanya..
            Ya.. Alhamdulillah gue berhasil ngelewatin rintangan KKN.. Sebenarnya sich gue bukan anak penakut tapi semenjak 2 tahun lebih ini gue ngalami keanehan pada diri gue, psikis gue semakin lemah, kalo gue kena serangan panik gue selau merinding dan obatnya adalah berusaha tenang dan selalu berdzikir.. Gue sengaja gak ceritain keadaan gue ke temen-temen hanya satu anak doank yang gue kasih tau, gue takut aja kalo keadaan gue semakin parah and bikin repot temen-temen.. Selama KKN gue ngemmmpeeet banget ama perasaan gue bila ketakutan,  gue berpikir gue harus kuat and gue pasti bisa.. Entahlah kapan penyakit ketakutan gue ini akan sembuh, gue capek and rasanya udah gak kuat lagi, ya tapi gue harus tetap sabar ini adalah ujian..

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar