Minggu, 19 Oktober 2014

APA JAWABAN DAN PERTANYAAN ANDA #PRA NIKAH



Gue itu gak pernah sekalipun pacaran, eitss! Bukan berarti gue kagak normal. Gue pernah kok jatuh cinta ama cowok. Ketika gue jatuh cinta ama cowok, gue pendem perasaan gue, gak gue ceritain ama temen gue, tapi gue selalu cerita kepada Alloh. Dan kalo ada cowok yang suka gue, terus gue juga suka cowok tersebut, biasanya gue malah menjauh dari cowok tuh, or pura-pura cuek. Bukan gue sombong, tapi gue ini manusia penuh dosa, kalo gue turutin nafsu gue tambah banyak dech dosa gue *pegang-pegangan tangan, ciuman, hoho..hihi..huhu..hehe.. Hiiiiiiiii….. Ngeri! Naudzubillah mindzalik.. Intinya tuh gue berusaha jadi orang yang takwa, tau kan arti takwa??? Gue mengenal arti takwa waktu gue kelas 7 alias kelas 1 MTs pada mapel akhidah akhlak, yang gue inget sampe sekarang takwa itu adalah takut, yaitu menjalankan perintah Alloh dan menjauhi larangan-Nya.
Gue minta maaf banget kepada cowok yang pernah melempar perasaan cintanya ke gue, gue selalu menghindar karena gue belum bisa menjalin hubungan tanpa ikatan yang suci. Dan karena dulu gue masih focus cari ilmu jadi gue juga belum bisa menerima lamaran-lamaran. Terimakasih yah, udah mau mencharger hati gue dengan kasih sayang and cinta anda ke gue, hati gue jadi full bunga-bunga. Sekarang gue udah lulus, temen-temen udah pada nikah, gue juga jadi pengen nikah, tapi belom ada jodoh.. huhuhu
Dalam hal jodoh gue gak nyari yang sempurna or lebih, gue cuma nyari yang cocok ajah. Lagi pula gue juga bukan orang yang sempurna kok. Manusia itu merupakan ciptaan Alloh yang paling sempurna, tapi tidak ada manusia yang sempurna, ngedonk gak maksud gue?
Kriteria suami gue tuh adalah seorang muslim, cinta and sayang ama gue, romantis, perhatian, setia, humoris, mampu menafkahi gue, bukan perokok, ya pokoknya hal-hal yang baik lah. Kembali lagi, tak ada manusia yang sempurna.. jika memang gue cocok ama anda gue akan mencintai segala kelebihan dan kekurangan anda.. O ya, ini bukan merupakan perjanjian pra nikah kok, ya sekedar harapan dan keinginan gue aja.. Dan berikut merupakan pertanyaan dari gue jika anda memang bersedia mau menjadi imam gue. Yang gue butuhkan adalah jawaban apa adanya. Penilaian gue bukan dari kebenaran jawabannya tapi dari kejujuran anda *semoga dapet nilai 100.
Jawablah pertanyaan dibawah ini dengan jujur!
Sebuah pernikahan bagi gue itu harus dilandasi dengan rasa cinta. Seperti snack keripik singkong, KUSUKA, aku suka kamu suka.. Jadi apakah anda punya perasaan cinta ama gue?................(1) Gue itu tipe orang setia loh, jadi gue gak mau dimadu apalagi diselingkuhin.. sakitnya tuh disiniii!!!! Ya walaupun ada yang bilang kalau istri yang mau dimadu itu jaminannya adalah surga, tapi gue tetep gak mau dimadu! Gue ingin jadi istri yang patuh pada suami, insyaalloh dengan patuh pada suami itu juga merupakan jaminan surga. Coz gue tuh berharap gue bisa dapat suami di dunia sampe di akhirat gituh loch. Gue gak mempersalahkan apakah anda sudah pernah pacaran apa belom, yang gue inginkan tuh kalo anda sudah jadi suami gue anda harus SETIA.. O ya, gue tuh suka banget ama cowok yang romantis, apakah anda bisa romantis................(2) Gue tuh gak suka ama cowok yang keras kepala, jadi tolong kalau ada masalah hadapi dengan kepala yang dingin, apakah anda bisa bersikap lemah-lembut ke gue………………(3) Selama dalam kehidupan rumah tangga gue gak ingin ada pertengkaran, ya kalopun ada masalah ya sudah lah cepet selesai gak ada masalah lagi dan selalu, aman, damai, tentram, sentosa.
Dalam hal anak gue ingin melanggar peraturan pemerintah tentang program KB, yaitu dengan slogannya “dua anak cukup”, gue tuh pengen punya anak ratusan*, ya minimal 3.. Kalo anda ingin punya anak berapa nich?............... (4) (keterangan lebih lanjut, ratusan* = ya semacam anak asuh. Merawat anak asuh itu hanya bayang-bayang aja, kalo gak bisa ya minimal gue ingin bisa berbagi kasih, berbagi ilmu, dan berbagi harta kepada anak-anak yang membutuhkan. Untuk anak kandungnya minimal 3, maksimalnya gak tau, di lihat aja nanti bagaimana sikon psikis and kemampuan kita).
          Menjadi guru merupakan cita-cita gue dari SD, permasalahannyaaaa…. Jika gue jadi guru di lingkungan formal apalagi jadi PNS, gue khwatir ama perkembangan anak gue.. terus takut gak bisa memberi service secara maksimal ke suami.. terus gak bisa ngurus semua pekerjaan rumah di waktu pagi.. Niat gue jadi guru tu gak nyari uang, tapi transfer ilmu.. namun resikonya kok juga berat ya.. Insyaalloh jika bisa jadi guru gue akan menomor satukan keluarga, merawat suami, merawat anak, dan merawat rumah, semuanya sudah gue pikirkan dan gue sudah punya solusinya..
Jujur saja, ortu gue yang berasal dari kalangan menengah harus bekerja keras untuk membiayai pendidikan anak-anaknya.. And karena gue anak pertama dari 3 bersaudara, jadi gue yang pertama kali lulus pendidikan.. Apakah anda mengizinkan gue untuk bekerja?.................(5) terus apakah anda mengizinkan gue untuk transfer uang dari hasil kerja gue untuk ortu and adik-adik gue?...................(6) ( gue sedih banget, melihat ortu gue selalu bekerja keras dan jarang istirahat, apalagi gue juga khwatir banget ama kesehatan beliau, yang gue inginkan tuh melihat ortu gue duduk santai di rumah. Untuk pekerjaan sich gue pengen jadi owner perusaan di bidang makanan, ato bisnis-bisnis apalah yang penting halal dan yang penting gak melalaikan tugas utama gue sebagai seorang istri.
          Setelah nikah gue ingin langsung mandiri gak nebeng orang tua. Gue pengenya sich punya rumah sederhana, bersih, and kecil, *biar kalo bersih-bersih gak banyak. Tapi yang jadi permasalahan, gue itu penakut gak berani tinggal sendirian di rumah kalo malem, ntar semisal anda ada acara malem gimana donk, gue pasti gak berani di rumah sendirian. huhuhu
Calon suamiku…… ortu, mertua adalah orang tua kita, semoga kita bisa selalu menyanyangi beliau and merawat  beliau dengan sepenuh hati.. Amiin.. Ok! cukup sekian pertanyaan dari gue, sebenernya masih banyak sih tapi ntar anda bacanya juga kebanyakan. Anda juga bisa kok menuliskan pertanyaan, ato memberikan pertanyaan apa saja secara langsung kepada gue sebelum kita menikah.. Ato anda juga bisa menuliskan perintah apa yang harus gue lakukan jika gue udah jadi suami anda, insyaalloh selama hal itu baik dan gue bisa, gue akan berusaha memenuhi permintaan anda.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar